Cara berpakaian syar’i

Di era modern ini seringkali orang-orang disekitar kita mengabaikan tentang cara berpakaian yang benar menurut syariat Agama Islam. Tidak hanya kaum muda yang seolah-olah acuh dengan auratnya, bahkan kaum ibu-ibu pun seringkali mengabaikan tentang menutup aurat yang benar. Hal yang tak disangka lagi, tidak menutup aurat dengan baik benar seolah adalah hal yang sudah biasa bahkan hal ini seolah sangat wajar dan tidak melanggar etika agama Islam. Banyak juga yang sudah berjilbab namun mereka tetap membentuk bentuk tubuhnya sehingga tetap mengundang syahwat lelaki yang melihatnya. Lalu bagaimana tugas kita sebagai Muslim menanggapi hal tersebut? Sebagai Muslim kita harus mengingatkan hal-hal seperti tadi, mencoba mengingatkan, dan jika sebagai lelaki menjaga pandangannya dari hal hal yang tidak dibolehkan oleh agama. Hal-hal tentang menutup aurat sudaj cukup jelas diterangkam di Al-Qur’an dan Hadits.

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَىٰ عَوْرَاتِ النِّسَاءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Katakanlah kepada orang laki–laki yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allâh maha mengatahui apa yang mereka perbuat.” Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera–putera mereka, atau putera–putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allâh, wahai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (an-Nûr/24:31)

Aurat juga tidak hanya dijaga dari lawan jenisnya, sesa jenispun harus saling menjaga aurat. Semoga artikel ini bermanfaat bagi tema-teman untuk bisa menutup aurat dengan baik.

Post Author: dakwahkreatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *